• Mahathir yang permainkan Najib atau sebaliknya?

    Published: Friday, 12 January 2018
    A- A+
    Tulisan asal oleh:
    Raja Petra Kamarudin, Malaysia Today, 12 Januari 2018

    Ada yang mengatakan masa semakin singkat dan begitu juga dengan pentadbiran Perdana Menteri Najib Tun Razak. Ini adalah kerana peristiwa 7 Januari 2018 di mana Pakatan Harapan mengumumkan Tun Dr Mahathir Mohamad sebagai Perdana Menteri sementara dan Dr Wan Azizah Wan Ismail sebagai timbalannya. Sebaik sahaja Anwar Ibrahim menerima pengampunannya dari DYMM Agong, dibebaskan dari penjara, dan memenangi kerusi parlimen dalam pilihan raya kecil, Mahathir kemudiannya akan melepaskan jawatan itu untuk membolehkan Anwar mengambil alih sebagai Perdana Menteri Malaysia ke-8.

    Pakatan membentangkan ini sebagai formula pasti menang dan strategi yang akan menjamin Umno dan Barisan Nasional digulingkan dalam pilihan raya umum akan datang. Ini adalah sesuatu yang rakyat sedang tunggu, kata Pakatan, dan dengan pengumuman ini, mereka yakin akan memenangi pilihan raya umum yang akan datang.

    Kalau begitulah, kenapa orang Pakatan pergi ke seluruh Malaysia untuk menjelaskan bahawa apa yang diumumkan mereka pada 7 Januari 2018 adalah satu perkara yang baik? Sekiranya ia adalah sesuatu perkara yang baik pastinya rakyat akan dapat melihatnya dan anda tidak perlu pergi ke seluruh pelusuk negara untuk menjelaskan bahawa ia adalah perkara yang baik. Maklum balas adalah bahawa ramai orang melihat ini sebagai langkah mundur ke belakang dan bukannya satu langkah ke hadapan.

    Gambaran yang mereka cuba buat ialah Mahathir telah mengalahkan Najib dan pada 7 Januari 2018, Mahathir menamatkan terus Najib. Najib terperangkap dan ini adalah satu keadaan yang beliau tidak akan terselamat dari. Pendeknya, Najib sudah berada di penghujung dan akhirnya, selepas tiga tahun bertungkus-lumus, Mahathir berjaya menamatkan Najib.

    Mahathir memulakan serangannya ke atas Najib pada bulan Disember 2014. Menjelang Julai 2015 ia sepatutnya telah berakhir. Muhyiddin Yassin sepatutnya menjadi Perdana Menteri baru pada 29 Julai 2015 dan perkara pertama yang akan dilakukannya ialah memastikan Mukhriz menjadi nombor dua.

    Perlembagaan Persekutuan mengatakan bahawa Perdana Menteri mestilah Ahli Dewan tetapi Anggota Kabinet tidak perlu. Mengenai kedudukan Timbalan Perdana Menteri, Perlembagaan tidak menyatakan apa-apa. Oleh itu, ia tidak menghalang Mukhriz daripada mengambil alih sebagai Timbalan Perdana Menteri walaupun selepas itu beliau perlu bertanding di kerusi Parlimen dalam pilihan raya kecil untuk mengukuhkan peluangnya untuk menjadi Perdana Menteri.

    Tarikh 29 Julai 2015 datang dan pergi dan Najib masih kekal berkuasa. Selepas itu peluang itu mula tertutup dan masa menjadi semakin singkat. Apabila undi tidak percaya di Parlimen pada bulan Oktober dan semasa perhimpunan tahunan Umno pada bulan Disember gagal, tingkap peluang itu sudah tertutup rapat. Najib memulakan tahun baru pada tahun 2016 sebagai pemburu yang memburu dan Mahathir kini menjadi pemburu yang diburu.

    Pada Januari 2016, Najib berbincang dengan Boffin Boys beliau tentang langkah mereka yang seterusnya. Mereka memerlukan Mahathir untuk membuka langkah tetapi langkah itu mesti menjadi langkah yang mana Mahathir menyebabkan keadaan menjadi lebih teruk untuknya. Daripada membunuh Mahathir mereka mesti membuatnya bunuh diri sendiri. Dan cara terbaik adalah menghantarnya ke pembangkang supaya beliau dapat menyeret pembangkang bersama-sama dengannya.

    Satu cara yang pasti yang akan membuatkan Mahathir menggelabah adalah menyakiti anaknya. Sebab Mahathir bersungguh-sungguh memusnahkan Anwar pada tahun 1998 adalah kerana Anwar menyakiti Mirzan dengan membayarnya hanya RM1 bilion dan bukannya RM2 bilion yang beliau mahukan untuk Konsortium Perkapalan Bhd. Ini benar-benar menjadikan Mahathir sangat marah kerana RM1 bilion tidak cukup untuk menyelamatkan Mirzan dari keadaan kewangannya.

    Pada tahun 2006 Mahathir mengesahkan bahawa beliau sangat kecewa dengan Anwar kerana ini. Dan beliau menjadi lebih kecewa apabila kerajaan berjaya menjual pelaburan tersebut dan membuat keuntungan daripadanya. Jadi kerajaan membuat keuntungan dari kesengsaraan anaknya sedangkan mereka boleh sahaja membayar anaknya lebih dari sekadar RM1 bilion.

    Pada 3 Februari 2016 Mukhriz dipecat sebagai Menteri Besar Kedah dan ini membuatkan Mahathir sangat marah. Pada 29 Februari 2016 Mahathir meletak jawatan dari Umno dengan harapan bahawa parti itu akan menggesa Najib untuk meletakkan jawatan seperti apa yang berlaku pada tahun 2008 ketika Mahathir juga meletak jawatan dari Umno untuk memaksa parti itu untuk memecat Tun Abdullah Ahmad Badawi.

    Tetapi kali ini ia tidak berjaya dan ini menyebabkan Mahathir terkapai-kapai. Najib mahu Mahathir berasa terkapai-kapai seperti itu dan cukup terdesak untuk pergi ke pembangkang seperti apa yang dilakukannya pada tahun 1969 dan 2008 ketika beliau keluar dari Umno kedua-dua kali itu. Kali ini, untuk kali ketiga, jika Mahathir berjalan ke pembangkang, pintu Umno akan ditutup terus kepada Mahathir dan ia akan menjadi talak tiga dan beliau tidak boleh lagi kembali.

    Dan Mahathir melakukan apa yang Najib harap dan mahu beliau lakukan. Mahathir mengambil alih sebagai 'Top Dog' pembangkang. Dan pintu Umno untuk Mahathir tertutup rapat. Mahathir kini tidak lagi aset Umno yang menunggu untuk kembali. Status Mahathir setanding dengan Lim Kit Siang, Lim Guan Eng, dan semua musuh-musuh ketat Umno yang lain.

    Najib perlu memastikan bahawa Umno menang sebanyak 100 atau lebih kerusi Melayu serta 57 kerusi Malaysia Timur. Ini mewakili 70% daripada 222 kerusi parlimen, yang bermakna ia juga mewakili lebih daripada dua pertiga majoriti di Parlimen. Ini meninggalkan baki 65 lagi kerusi untuk Pakatan Harapan. Sekali pun Pakatan menang 74 kerusi, Barisan masih akan menang dengan majoriti dua pertiga di Parlimen. Pada 145 kerusi untuk Barisan dan 77 untuk Pakatan, Barisan akan kehilangan majoriti dua pertiga di Parlimen.

    Jadi Najib tahu apa yang perlu beliau fokuskan. Dan fokusnya adalah kerusi Melayu dan kerusi Malaysia Timur. Dan Mahathir sebagai calon Perdana Menteri Pakatan Harapan tidak akan mengancam 100 atau lebih kerusi Melayu serta 57 dari Malaysia Timur. Pakatan masih akan meraih 65-70 kerusi tidak kira apa pun yang berlaku. Jadi Najib boleh melupakan kerusi-kerusi itu. Baki 150 kerusi itu yang penting. Dan dengan Mahathir sebagai Perdana Menteri sementara yang dicalonkan, yang mana beliau sepatutnya memanaskan kerusi untuk Anwar Ibrahim, Najib tahu bahawa 150 kerusi beliau selamat kerana Mahathir kini adalah orang DAP dan bukan lagi orang Umno.

    Link asal artikel:
    http://www.malaysia-today.net/did-mahathir-play-najib-or-najib-played-mahathir/

    Subjects:

  • No Comment to " Mahathir yang permainkan Najib atau sebaliknya? "