Raja, Rakyat & Kuasa Asing Tolak Mahathir Sepenuhnya

Percubaan Tun Mahathir untuk menggulingkan Perdana Menteri Malaysia yang dilantik secara sah ikut undang undang negara sudah sampai ke penghujungnya.

Setelah ditolak oleh rakyat, ia ditolak oleh Raja Raja Melayu pula dan sebelum itu kehendak Tun Mahathir telah ditolak oleh kuasa asing yang cuba Tun Mahathir dan kuncunya membayar upah dan pengaruhinya.

Mungkin demo Bersih 5 ini dianggap Mahathir sebagai talian hayat terakhirnya untuk menjatuhkan Najib

Ini bermakna, Tun Mahathir sudah lalui “full circle” dalam semua opsyen yang ada, walaupun ia belum pernah dilakukan oleh mana mana individu atau ahli politik yang waras.

Begitulah terdesaknya Tun Mahathir dalam cubaannya mahu merampas kuasa mengikuti pintu belakang.

Maka atas sebab perkara yang sama maka bolehlah dirumuskan ia terlalu jelas bukan lagi kerana “1MDB”.

Bahkan dari awal pun diketahui untuk menjatuhkan Perdana Menteri yang enggan akur kepada “perintah” nya Tun Mahathir peru ada alasan, dan nampak sangat 1MDB adalah alasannya.

Namun semakin lama DS Najib dan UMNO dapat bertahan , maka semakin terserlah muslihat Tun Mahathir.

Jika pada awal serangan yang dibuat oleh Tun Mahathir boleh dilihat hanya sedikit orang atau pun pihak yang mempertahankan DS Najib, tetapi lama kelamaan ia telah bertukar dan kini boleh dikatakan terlalu sikit pula yang pertahankan Tun Mahathir , dan semakin ramai pula yang mempertahankan DS Najib.

Mungkin atas kesedaran bahawa Tun  Mahathir berjuang atas “lame cause” dan terlalu peribadi dan bukan lagi perjuangan untuk rakyat.

Sehingga hari ini Tun Mahathir masih enggan menyatakan bahawa semua yang dilakukan adalah atas agenda mahu anaknya menjadi Perdana Menteri.

Dimana mana majlis atau ceramah , Tun Mahathir tidak pernah menafikan atau mengiyakan niatnya menaikkan anak
nya Mukhriz itulah “perjuangan akan selesai”.

Tetapi tindak tanduk Tun Mahathir menceritakan semuanya.

Ramai juga yang kurang percaya Tun Mahathir mahu ambil kuasa pada PRU14, kerana mempercayai masa terlalu singkat untuk dia menunggu PRU14.

Ada yang mempercayai Tun Mahathir sebagai belut yang licik sedang membuat sesuatu untuk menjatuhkan DS Najib.

Jika dia berjaya maka dia tidak perlu berkongsi syarat dengan DAP , PKR atau PAN kerana dia boleh isytihar dia yang menjatuhkan DS Najib.

Jika menang PRU14 pun belum tentu parti Pribumi akan dapat menang banyak kerusi, kerana bukan sahaja menang kalah dalam bertanding, bahkan belum tentu dapat banyak kerusi untuk meletakkan calon kerana kewujudan PAN dan Parti “senior” yang sedia ada dalam Pakatan Harapan atau pun Barisan Rakyat.

Bermakna banyak “hurdle” yang perlu dilalui jika Tun Mahathir terpaksa ikut jalan “halal”.

Pertama , berebut kerusi sesama komponen, kerana peratus berkuasa akan lebih cerah jika dapat bertanding pada banyak kerusi.

Kemudian nya memenangi kerusi yang berjaya direbut , dan setelah itu semua mengira antara sesama komponen siapa lebih banyak kerusi.

Mustahil Tun Mahathir boleh dapat kehendaknya jika Pribumi bertanding sedikit kerusi dan menang sedikit dari kerusi yang sedikit itu.

Maka, dalam senyap Tun Mahathir sedang membuat sesuatu di belakang tabir, ada pihak kata dia sedang berunding dengan pelbagai pihak untuk mencapai cara “belakang” itu.

Ringkasnya, PRU14, terlalu lama dan penuh ketidaktentuan kepada agenda peribadi Tun Mahathir.

“By hook or by crook” Tun Mahathir akan cari jalan menjatuhkan DS Najib lain dari cara biasa.

Apa pun amat jelas jika kerana “1MDB” Tun Mahathir sudah senyap kerana isu itu telah di siasat, dan kemudian nya 1MDB sudah berjaya melalui proses “rationalisasi” nya.

Rakyat sudah beri “referendum” pada dua PRK dan satu PRN. Itu suara rakyat, dan kemudian Majlis Raja Raja dan YDP Agong juga sudah ketepikan permintaan Mahathir, dan sebelum itu kuasa asing pun enggan masuk campur kerana asbab Mahathir hanya kecil berbanding hubungan antara kerajaan dimana kepentingan besar lebih di utamakan oleh kuasa asing.

Rakyat sudah tolak, Raja pula tidak mahu, kuasa asing pun enggan masuk campur, jalan untuk Mahathir hanyalah undur diri jika ada sedikit saki baki maruah.

Tiada dalam sejarah seorang individu bertaraf “negarawan” jatuh ke lembah terhina. Namun agenda peribadi dan benda yang dikejarnya “amat besar” dan tidak boleh ditinggalkannya.

Mahu tercatit dalam sejarah sebagai apakah Tun Mahathir? Negarawan yang sudah bertukar menjadi “The Bangsat One” ? Itukah yang dimahukan?

 Tulisan :
Beruang Biru
BB89, Rabu
19 Oktober 2016

1 comment:

  1. hahaha...mcm sedap hati sendirinya

    ReplyDelete

| | Copyright © 2014 SARAWAKIANA