Mahathir Mahu Berdamai, Anwar & Keluarga Belum Tentu Lagi

Dalam kenyataan terbarunya semalam, Tun Mahathir menyatakan dia sudah tidak ada apa apa lagi yang mahu digaduhkan bersama Anwar.

Erti kata Mahathir sudah berdamai dengan Anwar.

Laporan berita berbahasa Inggeris pula membuat tajuk "I’ve buried the hatchet with Anwar: Dr Mahathir"

Namun harus diingat , ini adalah kenyataan Mahathir , bukan kenyataan dari pihak Anwar.

Mahathir ada kepentingan mahu menggunakan nama Anwar dalam kempennya mahu menjatuhkan Datuk Seri Najib.

Ini kerana kedudukan Mahathir sendiri sudah dalam keadaan defisit sokongan maka Mahathir amat perlu menggunakan segala baki apa yang ada waima menggunakan nama Anwar.

Tambah lagi Mahathir sedang cuba mengabui Raja Raja Melayu bahawa dia sudah dapat banyak sokongan dari banyak pihak untuk kempennya mempengaruhi mereka.

Mahathir juga sudah memakai baju T yang menunjukkan perkataan “Rakyat Tuanku”.

Ini semua kerana Mahathir berada dalam keadaan tertekan dan desperado.

Ketika Mahathir datang mengadap Anwar di mahkamah pertama kali dulu , dikhabarkan ia di atur oleh Azmin Ali.

Anwar sebagai orang dewasa dan matang politik tidak merasa sebarang kerugian pada hal itu.

Namun setelah perjumpaan itu , dilihat puak Mahathir pula yang berlebihan menggunkankan hal pertemuan  itu untuk “political mileage” mereka.

Malah ada penyokong taksub Mahathir mengumpamakan seperti sepasang suami isteri yang hendak berdamai dan seiapa mempersoalkan
nya adalah bersifat syaitan.

Pembicara ini terlupa apa yang telah Mahathir sendiri ajar sekian lama kepada seluruh rakyat bertahun tahun lamanya, bahawa Anwar ini tidak boleh dipercayai tidak boleh dipakai dan jahat wataknya.

Itu yang telah diajar oleh Mahathir.

Maka apabila pertemuan “hijack” antara Mahathir dan Anwar terjadi , tentu sekali menjadi perbualan dan kritikan masyarakat.

Begitu mudah sekali setelah minda rakyat dipermainkan dan diperbodohkan sekian lama  berkenaan watak Anwar yang di “demonise” kan  , tiba tiba Mahathir sendiri menjilat apa yang dia ludahkannya.

Dalam hal ini , siapakah yang keliru dan bengong? Mahathir atau pengkritik?

Kita boleh tolak ketepi sahaja pendapat pentaksub Mahathir kerana apa apa pendapat mereka bukanlah berpaksikan kepada realiti dan kebenaran tetapi kepada pemujaan dan pembelaan sahaja.

Ketika pertemuan terjadi antara Mahathir dengan Anwar di mahkamah tempoh hari, Wan Azizah dan Nurul Izzah juga turut bersama berada di situ.

Namun mereka pilih untuk keluar sebaik sahaja Mahathir “enter frame” menemui suami dan ayah mereka,

Ini adalah petunjuk jelas bahawa mereka belum lagi boleh menerima orang yang menghancurkan keluarga mereka satu masa dulu.

Malah dari sumber yang kami dapati , Anwar ada juga mengarahkan kepada orangnya, ketika dia akan berada di mahkamah pada hari ini, dia tidak mahu ada cubaan membawa Mahathir bergambar dengannya.

Jika benar, maka kita faham lah bahawa keuntungan terlihat bersama hanya menguntungkan Mahathir dan bukannya Anwar. 

Keluarga Anwar belum lagi memaafkan Mahathir, malah salah seorang anak Anwar mahu Mahathir membuat kenyataan rasmi memohon maaf.

Tetapi apa yang kita saksikan , Mahathir hanya menyatakan dia sudah berdamai dengan Anwar dan bukannya memohon maaf.

Bahkan jika Mahathir mahu memohon maaf pun, dia harus pohon maaf dengan ahli UMNO terlebih dahulu, kerana mempergunakan mereka untuk berlawan dengan Anwar dimana kemudian Mahathir dengan mudah berdamai dengan Anwar.

Jadi rumusan yang kita boleh buat adalah kenyataan Mahathir hanya “one sided” dan berbentuk syok sendiri sahaja , bagi pihak Anwar dan keluarga belum tentu lagi mereka sudah berdamai dengan Mahathir.

Orang sedang lemas seperti Mahathir akan buat apa sahaja malah seketul najis yang terapung pun akan cuba dicapainya

Tulisan :
Beruang Biru
BB81, Rabu
12 Oktober 2016

No comments:

| | Copyright © 2014 SARAWAKIANA