Jangan Sampai Bercerai Kerana Pokemon Go


PERCERAIAN akibat keretakan yang berlaku dalam rumah tangga bukan suatu yang kita jangkakan.

Semua pasangan yang berkahwin mahukan bahagia kekal bersama hingga ke akhirnya, bagaimanapun siapa sangka perkahwinan yang dibina boleh goyah berantakan kerana sebab-sebab remeh.

Julai lalu, The Huffington Post melaporkan kira-kira 16 pasangan hampir bercerai dan terpaksa mendapatkan khidmat kaunselor sejak aplikasi Pokemon Go dilancarkan.

Meskipun aplikasi tersebut dikatakan boleh menyatu dan merapatkan setiap perhubungan, bagaimanapun keburukannya perlu diambil kira oleh setiap pasangan yang sudah berkahwin.

Memetik luahan hati seorang isteri menerusi akaun mikro Twitternya, Risa Dexter, perkahwinannya kini musnah apabila dia dan suaminya tidak lagi sefahaman dek kerana aplikasi tersebut.

“Terima kasih Nintendo (syarikat pereka aplikasi Pokemon Go). Saya tidak akan jumpa suami saya lagi selepas ini,” katanya.

Trevor Woods, seorang lagi pengguna media sosial yang sama mengakui aplikasi tersebut telah memberi kesan kepada perkahwinannya.

Woods juga turut memuat naik paparan skrin perbualan antara dia dan isterinya yang menunggunya bersama makan malam yang telah tersedia.

Woods pada masa itu dipercayai sedang leka menggunakan aplikasi tersebut.

“Pokemon Go telah memberi kesan kepada rumah tangga saya,” katanya ringkas.

Sementara itu, pengguna Twitter, Jake Plunter turut berpandangan sama terhadap aplikasi tersebut.

Katanya, dia kini sedang mempertimbangkan untuk mengakhiri perkahwinannya kerana isterinya terlalu obses dengan permainan tersebut.

“Isteri saya terlalu leka dengan Pokemon Go dan saya pula (sekarang) terlalu inginkan perceraian,” katanya seperti yang dipetik menerusi Twitternya.

Setiap individu harus bijak membahagikan masanya supaya tidak terleka dengan perkara lalai.

Perlu diingatkan yang setiap pasangan yang sudah berkahwin harus memberikan perhatian kepada keluarga dan rumah tangga yang dibina. - SH

No comments:

| | Copyright © 2014 SARAWAKIANA